Vaksinasi Herpes Zoster untuk Hari Tua Berkualitas

Tanggal : 28 Aug 2017 16:39 Wib


Lalu, seberapa besar beban herpes zoster di Indonesia dan bagaimana upaya pence­gaha­n yang dapat dilakukan? Jawabannya dibahas dalam acara Zostavax Launch Sympo­sium bertema Herpes Zoster: Stop it Before it Starts yang diadaka­n pada 21 Juni 2014, di Blitz Megaplex Grand Indonesia Shopping Town, Jakarta. Sebagai moderator simposium adalah dr. Arya Govinda Roosheroe, SpPD-Kger, dan pembicara adalah Dr. dr. Hans Lumintang, SpKK(K) dan dr. Erdina HD Pusponegoro, SpKK, dari Kelompok Studi Herpes Indonesia (KSHI); Prof. Dr. dr. Samsuridjal Djauzi, SpPD-KAI sebag­ai Ketua Satgas Imunisasi Dewasa; serta Prof. Jae Gab Lee dari Kangnam Sacred Heart Hospital, Korea Selatan.

Dr. dr. Hans menjelaskan bahwa infeksi primer pertama herpes zoster (HZ) adalah oleh virus varisela zoster (VVZ). Menurut penelitian, hampir 98% orang di dalam tubuhnya telah terdapat VVZ. Virus ini dapa­t mengalami reaktivasi apabi­la sistem kekebalan tubuh berkurang atau gangguan imunit­as selular. Faktor risiko yang menyebabkan berkurangnya kekebalan tubuh antara lain penyakit-penyakit kronis, usia lebih dari 50 tahun, keadaan imunokompromais, obat-obatan imunosupresif, HIV/AIDS, transplantasi sumsum tulang atau organ, keganasan, terapi steroid jangka panjang, stres psikologis, trauma, dan tinda­kan pembedahan.

Probabilitas kejadian HZ berbanding lurus dengan pe­ning­katan usia. Menurut data, 1 dari 3 orang selama hidupnya akan mengalami HZ, bahkan pad­a usia 85 tahun sekitar 1 dari 2 orang akan mengalami HZ. Insiden HZ pada anak-anak adalah 0,74 per 1000 orang per tahun. Insiden ini meningkat menjadi 2,5 per 1000 orang per tahun pada usia 20-50 tahun. Di usia lebih dari 60 tahun, insidennya 7 per 1000 orang per tahun dan pada usia 80 tahun insi­denny­a mencapai 10 per 1000 orang per tahun. Sedangkan di Indonesia, berdasarkan penelitian oleh Kelompok Studi Herpes Indonesia (KSHI) terhadap 2.232 pasien HZ di 13 rumah sakit di Indonesia pada 2011-2013, diperoleh bahwa puncak kasus HZ terjadi pada usia 45-64 tahun dengan jumlah kejadian 851 kasus (37,95%) dan prevalensi HZ pada usia 45 tahun adalah 55,77%.

HZ menimbulkan berbagai komplikasi seperti komplikasi kutaneus, komplikasi telinga, hidung, tenggorokan (THT), viseral, dan yang paling se­ring terjadi adalah kompli­ka­si neurologis, yaitu neuralgia pasca-herpes (NPH) berupa nyeri. Sebanyak 90% pasien HZ akan mengalami nyeri baik akut maupun kronis. Berdasar­kan pengukuran derajat nyeri Katz J dan Melzack R, nyeri akut HZ berada pada derajat yang lebih nyeri daripada nyeri melahirkan. Di Indonesia, prevalensi NPH sebesar 26,5% dari seluruh kasus HZ dengan puncak prevalensi NPH tertinggi pada usia 45-64 tahun, yaitu 42% dari semua kasus NPH. Berbagai komplikasi HZ inilah, terutama nyeri NPH, yang menimbulkan dampak buru­k terhadap kualitas hidup pasien HZ usia lanjut.

Walaupun pengobatan HZ penting dilakukan dengan berbagai strategi, hal yang dirasa lebih penting adalah upaya pencegahan timbulnya HZ agar orang yang berisiko HZ tidak sampai mengalami penyakit ini. Upaya pencegahan yang dapat dilakukan melalui imunisasi dewasa dengan vaksin herpes zoster. Prof. Samsuridjal mengatakan bahwa imunisasi dewasa penting karena orang dengan usia lanjut (di atas 50 tahun) akan mengalami penurunan imunitas sehingga rentan terhadap berbagai penyakit, termasuk herpes zoster. Dengan vaksinasi akan meningkatkan kualitas hidup dan mengurangi komplikasi pada orang usia lanju­t, papar Prof. Samsuridjal. Menurut Prof. Samsuridjal, bahw­a imunisasi pada orang dewa­sa tidak kalah penting dari imunisasi pada anak. Menurut data “ IOM, Calling the Shots : immunization finance policies and practices 2000” imunisasi pada orang dewasa dapat mencegah kematian pada orang dewasa akibat penyakit infeksi 200 kali lebih banyak daripada kematian akibat infeksi pada anak-anak.

Oleh karena itu, PT. Merck Sharp & Dohme Indonesia (MSD) meluncurkan produk vaksin HZ untuk orang dewasa, yaitu Zostavax®. Vaksin HZ di­tuju­kan untuk mencegah ter­­jadinya HZ dengan meningkat­kan kekebalan tubuh dan bekerja melalui dua mekanisme. Pertama, mengontrol reaktivasi laten VVZ sehingga mencegah terjadinya HZ. Kedua, mengontrol replikasi dan penyebaran VVZ ke kulit sehingga mengurangi kerusakan neurologis, mengurangi ke­parahan dan durasi nyeri, serta mengurangi insiden NPH.

Pada sesi terakhir simposium, Prof. Jae Gab Lee menga­ta­kan bahwa Zostavax® telah diluncurkan di Korea Selatan pada 2012. Dalam presentasinya, Prof. Jae Gab Lee memaparkan berbagai studi tentang keunggulan vaksin VVZ hidup yang dilemahkan ini. Dalam studi Zostavax Efficacy and Safety Trial (ZEST) dibuktikan bahwa vaksin ini secara signifikan menurun­kan insiden HZ sebesar 70% pad­a orang dengan usia 50-59 tahun dan 51% pada usia > 60 tahun, serta menurunkan insiden NPH sebesar 67% pada orang de­ngan usia > 60 tahun. Shingles Prevention Study (SPS) menunjukkan bahwa vaksin ini secara signifikan mengurangi Burden of Illness (BOI) yang berhubung­an dengan HZ. Secara umum, vaksin HZ dapat ditoleransi denga­n baik.

Sesuai rekomendasi KSHI, vaksinasi HZ diberikan kepada semua orang yang imunokompeten, berusia ³ 50 tahun, dengan atau tanpa episode zoster sebelumnya dan tanpa perlu dilakukan pemeriksaan antibodi sebelumnya. (KK)


Post Terkait

PERTOZI 2nd Congress And Annual Scientific Conference

Tanggal Publikasi: 14 Nov 2017 16:48 | 41 View

Perhimpunan Dokter Terapi Ozone Indonesia (Pertozi) adalah satu-satunya perhimpunan dokter yang mempunyai minat sama dalam bidang pengobatan dengan terapi ozone di Indonesia. Pertozi berazaskan Pancasila dan berdasarkan Undang-Undang Dasar 1945,…

Selengkapnya

World Heart Day 2017: Share The Power

Tanggal Publikasi: 14 Nov 2017 15:36 | 43 View

Minggu, 22 Oktober 2017. Dilaksanakan puncak acara kampanye World Heart Day yang di hadiri lebih dari 1.500 peserta dan wakil dari pemerintah di halaman Gedung BRI I dan BRI II,…

Selengkapnya

Anti-Aging Surgery for Enhancing Quality of Life

Tanggal Publikasi: 06 Nov 2017 17:33 | 84 View

Anti-Aging Surgery for Enhancing Quality of Life Jakarta, 18 Oktober 2017. Setelah berkiprah di bidang kesehatan selama 7 tahun, kini Bamed Healthcare menghadirkan sebuah layanan baru di bidang bedah plastik…

Selengkapnya

Memperkenalkan Teknologi Terbaru yang Dapat Menjaga Sabut Spons Cuci Tetap Higienis

Tanggal Publikasi: 06 Nov 2017 17:18 | 75 View

Jakarta, 28 September 2017 – Scotch-BriteTM, yang merupakan salah satu merek produk peralatan kebersihan rumah dari PT 3M Indonesia, memperkenalkan Sabut Spons Bebas Bakteri, sebuah inovasi sabut spons terbaru yang…

Selengkapnya

Vinski Tower, Pusat Anti-aging Dunia, Gandeng Prof. dr. Taruna Ikrar

Tanggal Publikasi: 01 Oct 2017 00:00 | 117 View

ebagai salah satu klinik yang melakukan pelayanan Advanced Stem Cell Partikel Nano Rejuvenation and Degenerative Disease, Selasa (22/8/17), Vinski Tower kembali menambah added value-nya dengan menggandeng Prof dr Taruna Ikrar,…

Selengkapnya


Jurnal Medika CME

TB Paru

05 Oct 2017 - 14 Oct 2017 2 SKP

Dari Redaksi

Waspadai Virus Zika